Friday, April 28, 2006

satay party at egaila beach ...

Seperti tahun-tahun yang lalu, tahun ini pun keluarga besar PERWIRA mengadakan satay party di egaila beach, dan party kali ini menjadi lain karena Mangaf United berhasil menjadi Juara I Liga Sepakbola yang diadakan oleh PERKIBAR ...

Keluarga kami mendapat bagian membuat sate ayam, menyediakan air minum dalam kemasan dan menggoreng kerupuk ... akhirnya, dengan dibantu oleh tetangga, jadilah lk. 650 tusuk sate ayam ... taklupa 1 box besar kerupuk udang dan 2 box kecil si "yellow and blue" ... tadinya si pengen bikin yang banyak, tapi berhubung dandangnya cuma muat 4 bolkus sekali kukus ya jadinya cuma bikin 2 resep aja ... lumayanlah jadi 50 buah juga ...

Nha, pic dibawah ini adalah pic waktu acaranya ... ketika bapak" lagi pada bakae sate, anak"nya sibuk juga main pasir ... sementara ibu"nya, ya biasalah ngegosip ... makanya, waktu lomba bisik", regu ibu" dengan sukses menjadi juara mengalahkan regu bapak" dan regu bujang" ... he-he-he ...

the molen go to birthday ...

Molen lagi, molen lagi ... he-he-he ... maklum, orang kan kalau baru aja bisa pasti pengennya bikin dan bikin terus ... apalagi Emas bilang waktu bikin kemaren gak sempet kebagian ...
Nha kebetulan ada tetangga yang anaknya b-day ... ya udah, bikin molen aja buat buah tangan ... bikin 1 resep aja jadi 40 buah moleh yang agak imut, he-he-he ... dan sengaja nyisain kulitnya buat digoreng karena Adit'na kalau makan kulitnya aja ... tapi ternyata, begitu jadi, dia malah gak mau tu kulit molen goreng ... tumben-tumbenan dia mau makan molen berikut pisangnya, habis 2.5 lagi ...


Wednesday, April 26, 2006

knock out ...

Bagai petinju yang kena tonjok lawan, akhirnya saya KO juga, he-he-he ...
kayaknya gara-gara kecapekan dan lupa makan waktu ada meeting di rumah kemaren dah, akhirnya saya ambruk ...
Sejak bangun tidur mang kepalanya udah pusing separo, makanya hari itu saya tidak ngapa-ngapain, cuma tiduran aja ... sampai menjelang sore pusingnya gak ilang-ilang juga walau udah dikasih obat, bahkan pake acara muntah-muntah segala ...
Biasanya, kalau udah muntah gitu, pusingnya suka ilang ... tapi ini gak ilang juga, malah bentar-bentar muntah ... gaswat dah ...
Dulu ketika baru-baru aja tinggal di Kuwait saya juga pernah migren hebat kayak gini dan akhirnya dibawa ke Emergency Room Adan Hospital jam 3 subuh ... nha, kalau pusing dan muntahnya keterusan kayak dulu kan gawat nich ...
Akhirnya jam 8 malam ke German Clinic dan benar seperti dugaan semula ... saya mesti diinfus karena tekanan darah saya drop dan kemungkinan dehidrasi karena keseringan muntah ... untung aja masih sore, jadi klinik masih buka ... coba kalau after midnight kayak dulu mesti ke hospital, kan repot kalau aditnya udah bobok ...
Ngeliat bunda'nya diinfus kirain Adit'nya nais, e ternyata malah bilang "Nda, jangan nais ya" ... he-he-he ... sama Emas malah sempet dipotret pake mobile ... dasar ... tapi gak papa, jadi ada kenang-kenangan, he-he-he ...

Tuesday, April 25, 2006

soto babat ala kuwait ...


Waks, ketempatan meeting persiapan acara satean nich ... bingung juga mau masak apa ...
Meeting yang lalu dah ngebakso, kan gak lucu kalau meeting kali ini juga bikin mi ayam bakso ...
E, tetangga kasih ide buat bikin soto babat aja, dimakannya pake lontong ... wah, bisa juga tuch, apalagi kebetulan punya babat 1 kg yang udah direbus ampe empuk ... so, mulailah hunting resep soto babat di internet ... nemu resep yang kayaknya enak di Nova, tapi gak sama persis karena babatnya dibikin bacem dulu en dicampurin waktu penyajian aja ... en jantung sapinya digenti ama daging sapi sekalian buat bikin kaldunya ...
Sementara buat yang gak makan babat, dibikin juga soto ayam yang dimakan pake nasi ... jadi banyak banget euy, apalagi pernak-perniknya ...
trus buat camilannya, bikin molen pisang keju (he-he, maklum lagi seneng bikinnya), nodong tetangga buat bikinin pukis sama bakpia isi kacang ijo produk si sultan ...

Soto Babat

Bahan :

  • 500 g daging sapi
  • 2 L air
  • 1 batang daun bawang
  • 2 tangkai seledri
  • 1 buah wortel
  • 750 ml santan sedang
  • 3 sdm minyak untuk menumis
  • 2 batang serai, memarkan
  • 2 lembar daun salam
  • 5 lembar daun jeruk
  • 2 cm jahe, memarkan

Bumbu Halus :

  • 7 butir bawang merah
  • 5 siung bawang putih
  • 1/2 sdm ketumbar, sangrai
  • 3 cm kunyit
  • 5 butir kemiri, sangrai
  • 2 sdt garam

Pelengkap :

  • 1 kg babat, buat bacem, goreng, potong 1x2 cm
  • lontong, potong-potong
  • 100 gr kol, iris halus
  • 2 batang daun bawang, iris halus
  • 2 tangkai seledri, iris halus
  • 2 buah tomat, masing-masing belah 4 bagian
  • 5 sdm bawang merah goreng
  • sambal cabai rawit rebus secukupnya

Cara membuat :

  • Rebus daging bersama daun bawang, seledri dan wortel hingga menjadi kaldu. Angkat daging, potong dadu. Sisihkan.
  • Saring kaldu daging, jerang kembali di atas api.
  • Panaskan minyak, tumis bumbu halus bersama serai, daun salam, daun jeruk dan jahe hingga harum. Masukkan potongan daging, aduk sebentar lalu angkat.
  • Masukkan kedalam kaldu daging dan masak hingga mendidih.
  • Tambahkan santan, masak hingga matang dan bumbu meresap, angkat.
  • Siapkan mangkuk saji, beri potongan lontong, irisan bacem babat, irisan kol, tomat, irisan daun bawang dan seledri. Tuangi kuah soto beserta isiannya lalu taburi bawang merah goreng.
  • Sajikan dengan sambal rebus.

Bacem Babat

Bahan :

  • 1 kg babat, rebus sampai empuk, potong kotak
  • 500 ml air
  • 2 lembar daun salam
  • 3 iris lengkuas
  • 1 batang serai, memarkan bagian putihnya
  • 3 iris jahe
  • 3 sdm kecap manis
  • 100 g gula merah
  • minyak goreng secukupnya

Bumbu Halus :

  • 6 buah bawang merah
  • 4 siung bawang putih
  • 1 sdm ketumbar, sangrai
  • 1 sdt jintan, sangrai
  • 5 butir kemiri, sangrai
  • 1 sdm garam

Cara Membuat :

  • Rebus babat bersama bumbu halus, daun salam, lengkuas, serai, jahe, kecap manis dan gula jawa hingga bumbu meresap dan air mengering.
  • Angkat babat dan goreng hingga kecoklatan. Tiriskan.


Saturday, April 22, 2006

soto ayam ...



Emas paling suka makan soto ... kalau makan, kuahnya sampai berwarna ijo karena ngasih seledrinya banyak banget ... trus makannya pake mangkuk gedhe dengan kuah yang berlimpah-limpah sampai kayak banjir bandang, he-he-he ...

So, kalau bingung mau masak apa, ya ujung-ujungnya lari ke soto ... makanya, selalu ada stok bawang merah dan bawang putih goreng di kulkas ... paling yang agak ribet nyiapin pernak-perniknya yang banyak banget ... btw, asal suami makan lahap mah, ayo aja, he-he-he ...

Bahan :
  • 4 buah dada ayam
  • 1 batang daun bawang + 2 tangkai seledri, ikat jadi satu
  • 2 L air
  • 4 siung bawang putih, cincang halus
  • 2 iris tipis jahe
  • 1 batang serai, memarkan bagian putihnya
  • 3 lembar daun jeruk

Bumbu Halus :

  • 8 butir bawang merah
  • 2 cm kunyit
  • 1 sdt ketumbar
  • 1/2 sdt merica butiran
  • 2 sdt garam

Pelengkap :

  • taoge, seduh air panas, tiriskan
  • kol, iris halus
  • soun, rendam hingga lunak
  • irisan seledri
  • bawang merah goreng
  • bawang putih goreng, hancurkan
  • jeruk nipis, potong-potong
  • kecap manis

Sambal Cabai Rawit :

  • 15 buah cabai rawit merah
  • 2 siung bawang putih
  • 1/4 sdt garam

Cara Membuat :

  • Tumis bawang putih cincang bersama bumbu halus hingga harum. Tambahkan jahe, serai dan daun jeruk, aduk-aduk hingga layu.
  • Masukkan ayam, masak hingga ayam berubah warna. Tuangi air lalu masukkan daun bawang dan seledri. Masak terus hingga ayam empuk. Angkat ayam dan goreng hingga kering. Suwir-suwir dagingnya. Sisihkan.
  • Dalam sebuah mangkuk saji, tata taoge, irian kol, soun dan suwiran ayam. Tuangi kuah panas dan taburi dengan irisan seledri, bawang putih goreng dan bawang merah goreng.
  • Sajikan selagi hangat dengan air jeruk nipis, kecap manis dan sambal cabai rawit.
  • Sambal cabai rawit : rebus cabai rawit dan bawang putih lalu haluskan bersama garam. Tambahkan sedikit air, aduk hingga tercampur rata.

Friday, April 21, 2006

molen pisang keju ...



Setau saya, yang namanya molen pisang keju tu kejunya dipotong kotak memanjang trus dilekatin ke potongan pisang baru dililit pake kulitnya ... nha, saya pengen nyoba, gimana rasanya kalau tu keju diparut aja trus dicampurin ke adonan kulit ... tapi, kok malah mirip adonan cheese stick ya ... btw, setelah jadi, ternyata kulitnya jadi lebih renyah dan rasanya ... ehmmmmm, "delicious", kata si kecil ... apalagi dia emang cuma makan kulitnya aja, pisangnya mah gak mau ... tau gitu kan tadi Bunda gorengin kulitnya aja ... he-he-he ...

Bahan :
  • 500 g tepung terigu
  • 100 g gula halus
  • 1 sdt vanili bubuk
  • 1/2 sdt garam
  • 2 kuning telur
  • 125 g margarin (suhu ruangan)
  • 100 ml air hangat
  • 75 g keju cheddar parut
  • pisang, potong-potong
  • minyak goreng

Cara Membuat :

  • Dalam sebuah wadah yang cukup besar, campur tepung terigu, gula halus, vanili dan garam hingga rata. Tambahkan kuning telur dan margarin. Tuangi air sedikit demi sedikit sambil diuleni. Terakhir masukkan keju parut, uleni hingga tercampur rata.
  • Bungkus adonan dengan plastik dan diamkan selama 15-20 menit dalam suhu ruangan.
  • Dengan menggunakan gilingan mie, giling adonan hingga menjadi pita pipih yang panjang dengan lebar 3 cm.
  • Lilitkan pada potongan pisang hingga tertutup seluruhnya. Lakukan seterusnya hingga adonan habis.
  • Goreng dalam minyak panas yang banyak hingga molen matang dan berwarna kecoklatan. Angkat dan tiriskan. Sajikan selagi hangat.

Wednesday, April 19, 2006

cooking yuuuukkkk ...


Biasanya, kalau punya cumi paling banter dimasak hitam atau dibikin gulai cumi ... tetapi lihat resep cumi di Tabloid Nyata edisi 1814 kok jadi pengen nyobain ya ... kebetulan kemaren waktu pergi ke Thailand Store sempet beli mangga yang masih mengkal ... kebetulan lagi, menurut aritikelnya, itu merupakan menu bagi penderita batuk ... kok bisa pas amat ya, karena kebetukan saya'nya juga saat ini lagi batuk, uk uk uk ... sapa tau juga, resep ini bisa jadi resep favorit keluarga, he-he-he ...



Cumi Pedas Masak Mangga

Bahan :

  • 250 g cumi ukuran sedang
  • 1 sdm air jeruk lemon
  • 1 buah mangga mengkal, potong korek api
  • 1 lembar daun salam
  • 2 lembar daun jeruk, iris halus
  • 1 batang serai, memarkan bagian putihnya
  • 2 iris tipis lengkuas
  • 5 buah cabai rawit merah
  • 100 ml air
  • 1 sdm minyak untuk menumis

Bumbu Halus :

  • 5 buah cabai merah besar, buang bijinya
  • 3 butir bawang merah
  • 3 siung bawang putih
  • 1/2 sdt terasi matang
  • 2 butir kemiri sangrai
  • 1/2 sdt garam
  • 1 sdm gula merah, sisir halus

Cara Membuat :

  • Bersihkan cumi, buang kantong tintanya. Masukkan kepala ke badannya dan semat dengan lidi. Lumuri dengan air jeruk lemon. Sisihkan.
  • Panaskan minyak, tumis bumbu halus hingga harum. Tambahkan daun salam, irisan daun jeruk, serai dan lengkuas.
  • Masukkan cumi, aduk hingga terlumuri bumbu. Tuangi air, masak hingga cumi empuk dan kuah mengental. Tambahkan potongan mangga dan cabai rawit. Aduk rata lalu angkat.
  • Sajikan dengan nasi putih hangat.

Terong & Teri Masak Cabai Ijo

Bahan :

  • 2 buah terong ukuran sedang, kupas, potong-potong
  • 10 mata petai, belah 2 bagian
  • 50 g teri medan, goreng
  • 1 lembar daun salam
  • 2 iris tipis lengkuas
  • 2 sdm minyak untuk menumis

Bumbu :

  • 5 buah cabai hijau, iris serong tipis
  • 3 butir bawang merah, iris tipis
  • 3 siung bawang putih, iris tipis
  • 1 sdt garam
  • 1 sdt gula pasir

Cara Membuat :

  • Tumis bawang merah dan bawang putih hingga harum dan matang. Tambahkan cabai hijau, salam dan lengkuas. Aduk-aduk hingga layu.
  • Masukkan terong, aduk rata. Tambahkan 50 ml air, masak hingga terong layu. Bubuhi garam dan gula pasir. Masak terus hingga matang dan bumbu meresap.
  • Sesaat sebelum diangkat, masukkan petai dan teri goreng. Aduk rata lalu angkat.

sup buntut special ...


Walaupun kadar kolesterolnya cukup tinggi, si Emas paling suka makan sup buntut, so kami selalu punya stok buntut di dalam freezer ... sup buntut ini menjadi special karena potongan buntutnya besar-besar, maklum yang motong kan si butcher, jadi ya suka-suka dia aja mau dipotong segedhe apa, he-he-he ...


Bahan :

  • 1 kg buntut sapi, potong-potong
  • 2 batang daun bawang + 3 tangkai seledri + 1 buah wortel, ikat dengan benang
  • 3 L air
  • 100 g kentang, kupas, potong-potong
  • 100 g wortel, kupas, potong-potong
  • 2 batang daun bawang, potong 1 cm
  • 1 buah tomat, belah 8 bagian
  • 2 sdm bawang putih goreng, haluskan
  • 1 sdt garam
  • 1/2 sdt merica bubuk

Taburan :

  • irisan seledri
  • bawang merah goreng

Cara Membuat :

  • Rebus potongan buntut bersama daun bawang, seledri dan wortel dalam 3 L air dengan api kecil hingga buntut empuk. Buang daun bawang, seledri dan wortel lalu saring kaldunya.
  • Didihkan kembali kaldu beserta potongan buntut. Masukkan kentang dan wortel. Bubuhi dengan bawang putih goreng yang telah dihaluskan, garam dan merica.
  • Sesaat sebelum diangkat, masukkan daun bawang dan irisan tomat. Aduk sebentar lalu angkat.
  • Sajikan sup buntut dengan nasi putih, kerupuk udang dan sambal kecap.

Tuesday, April 18, 2006

sate ayam "kilat khusus" ...



Ceritanya, Emas kan mau bakar si ayam taliwang, e si kecil malah minta sate ...
ups gaswat, mana gak punya stok ayam lagi di kulkas ... akhirnya, Emas pun turun ke bakala bawah nyari ayam beku ... dicairin bentar pake air panas, dipotong-potong dan ditusukin, jadi dah 10 tusuk ...
Sementara Emas nyiapin arangnya, tu sate direndam bentar pake campuran mentega cair dan kecap manis ... setelah bara arang siap, dibakarlah tu sate sampai matang kedua sisinya ... beri kecap manis dan jadilah "sate ayam kilat khusus" pesanan si kecil, he-he-he ...

Sunday, April 16, 2006

ayam bakar taliwang ...



Ayam bakar ini rasanya sudah pedes jadi gak perlu bikin sambal lagi ... dimakan sama nasi putih hangat dan tumis kangkung ... wah dijamin bakalan nambah nasi dah ...
Dan ini merupakan resep modifikasi, karena resep aslinya tidak menggunakan serai dan daun jeruk serta ayamnya tidak direbus terlebih dahulu ... tapi rasanya tetep enak kok ... bahkan makan juga tidak perlu khawatir bagian dalamnya belum matang karena ayamnya sudah direbus cukup lama ...

Bahan :
  • 1 ekor ayam
  • 1 buah jeruk lemon, ambil airnya
  • 2 sdm minyak untuk menumis
  • 1 batang serai, memarkan bagian putihnya
  • 2 lembar daun jeruk

Bumbu Halus :

  • 6 buah bawang merah
  • 4 siung bawang putih
  • 6 buah cabai merah besar
  • 2 cm kencur
  • 1 sdt terasi
  • 1 buah tomat ukuran sedang
  • 2 sdt gula merah, sisir
  • 1 sdt garam

Cara Membuat :

  • Bersihkan ayam dan potong-potong. Jika ayam berukuran kecil, potong menjadi 2-4 bagian atau dibirkan tetap utuh saja, tetapi jika ayamnya berukuran besar, lebih baik jika dipotong menjadi 6-8 bagian agar bumbunya meresap sempurna dan ayam matang seluruhnya.
  • Lumuri potongan ayam dengan air jeruk lemon. Diamkan beberapa saat dan tiriskan.
  • Panaskan minyak, tumis bumbu halus hingga harum. Tambahkan serai dan daun jeruk, aduk-aduk hingga layu.
  • Masukkan potongan ayam, aduk rata hingga ayam terlumuri bumbu seluruhnya. Masak terus hingga bumbu meresap dan berminyak.
  • Bakar ayam di atas bara arang sambil sesekali diolesi bumbunya hingga kering.
  • Angkat dan sajikan nasi putih hangat dan tumis kangkung.

bolu kukus "yellow and blue" ...



Penasaran dengan kegagalan minggu lalu, hari ini coba lagi bikin bolu kukus ... diberi warna "yellow" dan "blue" karena pesanan si kecil ... memang kedua warna itu adalah warna favoritnya, untung aja ada stok pewarna makanan kedua warna itu ...
Alhamdulillah ... akhirnya, berhasil juga bikin bolu kukus yang bisa mekar sekaligus empuk ... soalnya, dulu-dulu kalau bikin suka error ... kalau bisa mekar, setelah dingin jadinya keras atau sebaliknya, tetep empuk tapi enggak mau mekar dengan bagus ... :)
Dan yang lebih mengembirakan lagi karena si kecil bilang, "Nda, yummy ...." soalnya jarang-jarang sich, he-he-he ...

Bahan :
  • 5 kuning telur
  • 3 putih telur
  • 300 g gula pasir
  • 1 sdm ovalet
  • 1 sdt vanili bubuk
  • 300 g tepung terigu
  • 175 ml soda water/sprite/7 up
  • 2 tetes pewarna makanan warna biru
  • 2 tetes pewarna makanan warna kuning

Cara Membuat :

  • Kocok telur dan gula pasir hingga benar-benar kental (lk. 20 menit). Masukkan ovalet, kocok kembali selama 10 menit. Tambahkan vanili, kocok rata.
  • Masukkan tepung terigu bergantian dengan soda water sambil terus dikocok hingga rata.
  • Bagi adonan menjadi 2 bagian. Tambahkan pewarna biru dan kuning pada masing-masing bagian adonan. Aduk hingga tercampur rata.
  • Masukkan adonan kedalam cetakan bolu kukus yang telah dialasi dengan paper cup hingga penuh lalu kukus dalam dandang panas selama 15 menit.
  • Catatan : jangan sekali-sekali membuka tutup dandang selama proses pengukusan dan lapisi tutup dandang dengan serbet bersih agar uap air tidak menetes ke bolu.

Saturday, April 15, 2006

urap sayuran ...



Ini merupakan makanan yang paling pas dimakan dengan ikan goreng, terutama pada hari libur seperti sekarang ... "jadi inget kampung halaman ni", kata si Emas ... habis kalau lagi mudik, tiap pagi mbah Uti selalu menyiapkan nasi + urap + tempe tahu bacem sebagai sarapan sich, he-he-he ...

Bahan :
  • 1 ikat kecil bayam, siangi, rebus sebentar
  • 5 lonjor kacang panjang, potong 3 cm, rebus sebentar
  • 1 buah wortel, potong korek api, rebus sebentar
  • 50 g taoge, seduh air panas, tiriskan
  • 100 g kelapa parut
  • 2 lembar daun jeruk

Bumbu Halus :

  • 3 siung bawang putih
  • 5 buah cabai rawit merah
  • 2 cm kencur
  • 1 sdt terasi goreng
  • 1 sdt garam
  • 1 sdm gula merah, sisir

Cara Membuat :

  • Campur bumbu halus dengan kelapa parut dan daun jeruk. Bungkus dengan daun pisang dan kukus selama 15 menit. Angkat.
  • Sajikan sayuran dengan bumbunya.

ikan goreng bumbu ketumbar ...


Biasanya, kalau goreng ikan cuman dibumbuin bawang putih sama garam aja, nha sekarang coba ditambah ketumbar ... ternyata enak juga ... apalagi ikannya dimakan anget-anget sama nasi putih, sambel terasi plus urap sayuran ... nyam nyam dah ...

Bahan :
  • 500 g ikan tengiri, iris melintang setebal 1 cm
  • 1 sdm air jeruk nipis
  • 5 siung bawang putih
  • 1 sdm ketumbar
  • 1 sdt garam
  • minyak untuk menggoreng

Cara Membuat :

  • Lumuri potongan ikan dengan air jeruk nipis. Diamkan selama 15 menit lalu cuci bersih. Tiriskan.
  • Haluskan bawang putih, ketumbar dan garam. Lumurkan pada potongan ikan dan simpan dalam lemari pendingin selama 30 menit agar bumbu meresap.
  • Keluarkan dan goreng dalam minyak yang banyak dan panas hingga ikan terendam sesluruhnya. Goreng hingga matang dan berwarna kecoklatan. Angkat dan tiriskan.
  • Sajikan hangat dengan nasi putih, sambal terasi dan urap sayuran (lalapan).

menu kampung halaman ...

ikan goreng & urap sayuran


Hari ini semua masih libur seperti kemaren ... Ayah masih libur kerja, Adit juga masih libur sekolah ... cuma Bunda'nya aja yang tidak libur masak, he-he-he ... bosen juga sich beli makan di luar terus ...

Nha hari ini Bunda masak menu kampung, ikan goreng plus urap sayuran ... kebetulan kemaren sepulang sholat Jum'at, Ayah bawa sekantong besar bayam hijau (sst, bayam hijau ala Indonesia termasuk barang langka lho disini) ...

Eit, jangan heran ... di sini, di halaman masjid suka ada orang-orang yang jualan sayur dan buah-buahan ... kualitasnya sama dengan yang ada di pasar, harganya juga ... yang jelas, harganya lebih murah dibanding harga di bakala (warung) apalagi bila dibandingkan dengan harga di supermarket ... so, sudah menjadi pemandangan umum jika melihat bapak-bapak pulang dari masjid membawa sekantong sayur atau buah-buahan ...
walaupun berjualan di halaman masjid termasuk "dilarang" dan mereka suka digaruk sama pasukan Ministry of Baladia (kayak polisi pamong praja di Indonesia) tapi ya tetep aja mereka nongol dan nongol lagi ... yaa namanya juga usaha ...

Friday, April 14, 2006

today, we're holiday ...

Aditya at Abu Halifa Park
Hari ini "everybody holiday" seperti kata si kecil ..
Ayah libur kerja, Adit libur sekolah, Bundanya juga libur masak, he-he-he ...
so ... hari ini mau ngapain yach ? ....

Sejak beberapa hari yang lalu, si kecil ngajak maen ke play park ... sebenarnya deket rumah sich, tapi kalau cuma berdua ya males ... so nunggu Ayah libur dulu ...

Setelah semua ready, kita nyari breakfast dulu ke Mc D ... habis itu langsung ke play park ...
Ayah sama Bunda makan, eee Adit'nya malah maen sepeda ... muter-muter sambil gaya ...
kelar makan, Adit'nya ngajak maen monkey bar ... kayak "Dora" katanya, he-he ... ngefans amat anakku sama si Dora ...

Gak selang lama dah genti lagi acaranya ... sekarang mau ngejar Ayah yang lagi jogging ...
tapi Adit'nya gak mau bersepeda di belakang Ayah ... akhirnya, Adit naek sepeda didorong sama Ayah keliling play park ... kata si Emas, "Mayan, jogging sambil bawa beban" ... he-he-he ...

Thursday, April 13, 2006

the champion ...


Keluarga Besar PERWIRA (Perkumpulan Warga Indonesia Region Ahmadi-Kuwait) sedang merayakan keberhasilan "Mangaf United" menjadi Juara I dalam Liga Sepakbola PERKIBAR (Persatuan Masyarakat Indonesia di Kuwait dan Bahrain) tahun 2006 ...

Mangaf United merupakan tim sepakbola kebanggaan Keluarga Besar PERWIRA ...
tapi, mana ya ibu-ibunya ? .... kok gak ada yang keliatan seorangpun ... lagi ngasuh embek ya ... kan sebagai Juara I, Mangaf United dapat hadiah 3 ekor kambing ... he-he-he ...

Satean ... satean ... we will come ....

bakwan malang ...


Nyetrika baru dapat separo tapi kok dah berasa laper ya ...
Baru inget kalo pas bikin mie ayam kmaren nyisa bakso kuah ma pangsitnya ... padahal dah dibagi-bagi ke tetangga tapi kok masih nyisa juga ya ... he-he-he ...

Akhirnya, dengan sedikit modifikasi plus tambah ini itu, jadilah bakso malang ala mas-mas tukang bakso yang biasa lewat depan rumah ...

Isi mangkuk terdiri dari 2 jumput mie, 2 potong tahu goreng, 2 buah bakso, 2 buah bakso goreng dan 3 buah pangsit ... siram dengan kuah panas dan jangan lupa taburi irisan daun bawang dan bawang merah goreng ... sajikan dengan acar mentimun, kecap manis dan saus sambal botolan ...
Wah, yummy .... apalagi dimakan sambil baca koran di internet ... gak inget dah ma tetangga, he-he-he ...

mas Adit kok error lagi sich ...

ki-ka : mas Adit, tante Dewi + dede Fariza, teh Dila & Teh Aya
Kemaren dah terlanjur bilang "bye bye morning blue", e ternyata hari ini blue lagi ... hiks hiks ...
Sejak bangun tidur si kecil dah rewel ... apalagi ketika dipakein seragam ... wow, heboh dah ....
"Gak mau pake white uniform, Nda", katanya sambil nais ...
tapi ini kan wednesday, mesti pake white uniform, gak pake blue uniform kayak biasanya ...
olala ... tetep aja dia gak terima ... tetep nais sampai ground juga ...

Dia baru diem ketila di ground lihat temennya pake uniform yang sama ma dia ...
bahkan dia bisa tertawa ketika tiba-tiba turun hujan rintik-rintik ...
katanya, "Nda, kepala mas Adit di'water'in" ...
olala, bahasa anakku berantakan pisan euy ....

Btw, dia sudah bisa tertawa dan berangkat ke sekolah dengan gembira .... so, Bundanya jadi tenang di rumah ...

morning blue telah berlalu ...

Hari ini hari ke-4 jagoan kecilku di Kinder Garten ...
Alhamdulillah, setelah 3 hari sebelumnya selalu menangis, hari ini dia tidak menangis lagi ...
walaupun mukanya tetap ditekuk, tapi dia mau melambaikan tangan dari bus yang membawanya ke sekolah ...
terima kasih ya Alloh ...
hari ini aku dapat memulai pekerjaanku dengan tenang karena tidak terbayang lagi wajah penuh air mata my little prince ...
semoga hari-hari selanjutnya juga akan seperti hari ini ...
bye bye morning blue ...

mie ayam special ...



Makanan ini adalah favorit si Emas, sampai-sampai kalau mudik ke Indonesia tiap hari dia makan mie ayam ...
so karena disini gak ada yang jualan mi ayam, ya istrinya harus belajar untuk bisa membuatnya ...
Ni dia mie ayam very-very special ... gimana gak special, wong dilengkapi dengan bakso kuah plus pangsit goreng segala, he-he-he ... tapi kok malah jadi mirip cwie mie Malang yach …

Bahan :

  • 250 g mi kering, seduh air panas, tiriskan
  • 100 g bokcoy (soalnya gak punya sawi ijo sich), seduh air panas, tiriskan
  • 1 batang daun bawang, iris halus
  • 6 sdm bawang merah goreng
  • 20 lembar kulit lumpia ukuran 10x10 cm
  • minyak goreng secukupnya

Taburan :

  • 3 sdm minyak goreng
  • 7 siung bawang putih, cincang
  • 300 g daging ayam, potong dadu kecil
  • 1 sdt garam
  • 1/2 sdt merica bubuk
  • 3 sdm kecap manis

Kuah :

  • 1,5 L kaldu ayam
  • 20 butir bakso sapi, siap pakai
  • 3 siung bawang putih, memarkan, tumis
  • 2 sdt garam
  • 1 sdt merica bubuk

Pangsit Goreng, aduk rata :

  • 100 g daging ayam, cincang halus
  • 1 sdt bawang putih goreng, haluskan
  • 1/2 sdt garam
  • 1/2 sdt merica bubuk
  • 1 batang daun bawang, iris halus
  • 2 sdm tepung tapioka

Pelengkap :

  • acar, saus sambal & saus tomat botolan

Cara Membuat :

  • Pangsit Goreng : ambil selembar kulit lumpia, beri 1 sdt adonan isi ditengahnya. Lipat dua menjadi bentuk segitiga. Rekatkan dengan putih telur. Balik dan satukan kedua ujungnya hingga menyerupai topi. Lakukan hingga bahan habis. Goreng dalam minyak banyak yang panas hingga matang dan berwarna kuning kecoklatan. Angkat dan tiriskan.
  • Taburan : tumis bawang putih hingga harum, masukkan ayam, garam, merica dan kecap manis. Tambahkan sedikit air atau kaldu. Masak hingga ayam matang dan mengering angkat, sisihkan.
  • Kuah : didihkan kaldu ayam, tambahkan tumisan bawang putih, garam, dan merica. Setelah mendidih, masukkan bakso sapi. Biarkan hingga bakso mengapung. Angkat dan taburi irisan daun bawang.
  • Penyajian : siapkan mangkuk, tata mi dan bokcoy, beri tumisan ayam, irisan daun bawang dan bawang goreng. Sajikan dengan kuah panas berikut baksonya, pangsit goreng, acar mentimun, saus sambal dan saus tomat botolan.

8 april 2006 ...

Aditya in the room of LKG-A
India International School in Kuwait


8 April 2006 adalah hari yang cukup mendebarkan buat kami sekeluarga ...
Hari ini adalah hari pertama jagoan kecil kami masuk ke Kinder Garten ...
walaupun sudah sempat 5 bulan sekolah di playschool tetap aja sudah terbayang "perjuangan" berat yang akan menghadang ...
apalagi sejak malam sebelumnya si kecil sudah bilang "mas Adit nggak mau ke sekolah yang big, Nda" ... wah, bakalan susah nich, apalagi akhirnya dia baru bisa tidur jam 12-an ...

Benar saja ... sejak bangun tidur aja si kecil udah rewel ... dia yang biasa bangun jam 8 pagi mau tidak mau harus dibangunin jam 6 pagi ... tapi walaupun sedikit rewel, acara mandi dan pakai seragam dapat dilalui dengan lancar ...
termasuk ketika menunggu bus di ground ... bahkan si kecil sudah bisa ngoceh selama perjalanan ke sekolah barunya ...
tiba di sekolah dan masuk ke kelas, semua berjalan baik-baik saja ... sampailah saat kami harus meninggalkannya ...
si kecil yang tadinya diem aja akhirnya ikut menangis ketika melihat teman-teman kecilnya menangis ditinggal orang tuanya ... uwaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa ....
walaupun dengan perasaan gak tega, mau ga mau akhirnya kami meninggalkannya di kelas ... apalagi si Emas mesti segera berangkat kerja ...

Hari ini berjalan sangat lambat, karena biasanya saya ditinggal jam 09.30-12.30, kini saya harus berpisah 2 jam lebih lama, karena si kecil sekolah mulai jam 07.30-12.30 ... hiks hiks hiks ...
tapi hati ini menjadi lega ketika si kecil pulang dengan riang gembira, walaupun keliatan mengantuk dan habis menangis tapi di rumah dia sudah mulai gembira kembali ...

Nha, sekarang mulai siap-siap untuk "perjuangan" hari kedua ...

rolade tahu ...


Punya tahu tapi bingung mau dimasak apa ...
Digoreng gitu aja ga enak ... dibikin perkedel tahu, dah bosen ...
Nha, kenapa ga dibikin rolade aja ...

Tahunya dialusin, tambah suwiran ayam rebus, wortel yang dipotong dadu kecil, irisan daun bawang dan dibumbunin bawang putih goreng yang dihaluskan, garam dan sedikit merica bubuk ... semuanya diaduk hingga rata lalu dibentuk seperti lontong dan dibungkus dengan plastik ... kukus dalam dandang panas selama 30 menit lalu dinginkan ... potong-potong setebal 1 cm lalu celupkan kedalam adonan tepung (seperti mendoan gitu) lalu goreng hingga kuning kecoklatan ... angkat dan tiriskan lalu sajikan selagi hangat dengan cabai rawit ...


Yummy, kan ...

lontong kuah yellow ...


Hari ini ada pesanan khusus dari si kecil sebelum berangkat sekolah tadi ... katanya "nda, mau mamam lontong pake kuah yellow" ... itu artinya, tidak perlu pusing-pusing mikir mau masak apa hari ini ...
Emang kok, kesukaan anak gak bakalan jauh dari kesukaan orang tua, he he he ...

Bahan :
  • 1 ekor ayam, potong 8 bagian, cuci bersih
  • 2 sdm minyak goreng untuk menumis
  • 1 batang serai, memarkan bagian putihnya
  • 3 lembar daun jeruk purut
  • 2 iris tipis lengkuas
  • 2 iris tipis jahe
  • 1 L santan encer + 250 ml santan kental


Bumbu Halus :

  • 5 siung bawang putih
  • 10 butir bawang merah
  • 6 butir kemiri sangrai
  • 1 sdt ketumbar sangrai
  • 1/2 sdt jintan sangrai
  • 1 sdt garam
  • 1 cm kunyit


Cara Membuat :

  • Panaskan minyak, tumis bumbu halus hingga harum. Tambahkan serai, daun jeruk, lengkuas dan jahe, aduk-aduk hingga layu.
  • Masukkan potongan ayam, aduk hingga berubah warna. Tambahkan santan encer, masak hingga mendidih dan ayam empuk.
  • Tuangi santan kental, masak hingga bumbu meresap dan kuah agak berminyak.
  • Angkat dan sajikan dengan lontong.

ikan asap disambelin ...


Wah, bingung juga ni mau masak apa hari ini ...
Buka freezer, eit ternyata masih punya ikan kembung asap ... kebetulan punya stok cabai merah juga ... akhirnya, jadilah kembung asap disambelin ...

Step pertama, kembungnya digoreng dulu ... pintu dapur mesti ditutup rapat-rapat nih biar baunya tidak menyebar ke seluruh ruangan ...
tadi pagi waktu nganter adit sekolah juga dah bilang ke tetangga kalau hari ini "ikan asap day", biar dia gak kaget kalo nyium bau yang "heboh" ...
tapi kayaknya gak heboh-heboh amat kok baunya hari ini ... he-he ...

Step kedua, halusin bumbu yang terdiri dari cabai merah, bawang merah dan bawang putih ... and then, tumis tu bumbu halus bersama serai, lengkuas, jahe dan daun jeruk hingga harum ... cemplungin tu ikan, aduk-aduk sebentar lalu tambahkan air secukupnya ... jangan lupa kasih garam dan dula pasir ... masukkan juga beberapa cabai rawit jika pengen lebih pedes ... masak terus hingga bumbu meresap sambil cicipin kalo-kalo rasanya belum pas ...

Dan jadilah ikan kembung asap disambelin ... enak euy, bikin makan jadi nambah dan nambah lagi, he he he ...

hammour tempura ...


Dapat kiriman hammour dari nelayan teman si Emas maen bola ... katanya sich, ikan ini termasuk paling mahal ... ya saingan si "salmon" kali yaa ...
Trus enaknya diapain nich ? ... Pusing juga ...
Akhirna si kepala dijadiin "Gulai Kepala Ikan" ...
Trus dagingnya mo diapain ? ... digoreng begitu aja kayaknya ga bakalan masuk dah bumbunya ... habis kan dagingnya tebel banget ...
Nha ... kenapa gak dibikin tempura aja ... kan gak papa sekali-sekali makan tempura ikan, toh hari gini nyari udang di fish market juga gak bakalan nemu ... "no season" kata yang jual ...

Step pertama adalah memisahkan daging dari durinya ...
ternyata susahnya makkkkk ... walau duri tu ikan cuma ada di tengah dan gede pula ukurannya, ternyata susah juga, apalagi ini pengalaman pertama ...
akhirnya walaupun dengan susah payah, tu daging dapat lepas juga dari duri-durinya ...

Step kedua, tu daging dipotong tipis-tipis dan dibumbuin dengan bawang putih dan garam yang sudah dialusin ... sederhana banget yak ...
and then ... simpan dalam kulkas selama 30 menit biar bumbunya meresap ...

Keluarkan ikan dan taburi dengan tepung tempura hingga rata ... celupkan dalam adonan tepung tempura yang telah dicairkan dengan air dingin dan goreng dalam minyak yang panas hingga berwarna kuning kecoklatan dan renyah ...
Sajikan dengan sweet chili sauce ... yummy ...

Lilypie 5th Birthday PicLilypie 5th Birthday Ticker Daisypath Ticker